Indahnya Desa Wae Rebo

Wae Rebo. Udah pernah denger nama desa itu belum, guys? Kalo belum, kali ini gue mau share ke lo semua tentang desa yang satu ini. Secara, ngga lama ini gue baru aja traveling kesana *sombong dulu aaah* hahaha. Anyway, keberadaan desa Wae Rebo yang terletak di pulau Flores, Nusa Tenggara Timur ini emang belum se-hits daerah-daerah lainnya yang ada di kepulauan NTT kayak Taman Nasional Komodo atau Labuan Bajo. Padahal, keindahan Wae Rebo ini juga ngga bisa dipandang sebelah tangan *eh, maksudnya sebelah mata loh, guys!

100.jpg

Desa Wae Rebo sendiri masuk dalam wilayah Kabupaten Manggarai, Kecamatan Satarmese Barat, Provinsi Nusa Tenggara Timur. Lokasinya berada di pedalaman dan dikelilingi oleh  pegunungan. Butuh perjuangan ekstra buat sampai ke desa Wae Rebo ini sih guys. Ngga ada alat transportasi yang bisa lo gunain buat kesana alias musti jalan kaki 9 km! Treknya yang sebagian besar menanjak ditambah banyak jurang jadi tantangan tersendiri buat kita yang mau kesana. Oh iya… jangan lupa hati-hati sama lintah in case kalo lo kebetulan perginya pas lagi hujan. Hmmm, mungkin ini sih yang buat desa Wae Rebo belum bisa jadi tempat wisata yang potensial buat dikunjungin. Kalo ngga bener-bener ‘niat’ kayak gue gini bakal mager juga kayaknya, hehehe.

Okee jadi sebelum memulai trekking menyusuri gunung, lewati lembah….. *nyanyi theme song ninja Hatori*, pertama-tama gue berangkat dari Labuan Bajo pake bus  menuju Ruteng. Apa tuh Ruteng? Ruteng itu ibukota dari Kabupaten Manggarai, guys. Perjalanan kesana memakan waktu hampir 5 jam. Fyi, sebenernya ada penerbangan langsung dari Denpasar ke Ruteng, tapi ngga tiap hari gitu. So, paling gampang ya dari Labuan Bajo ini.

101.jpg

Balik lagi, sampai di Ruteng gue stay semalem dulu dan besoknya lanjut jalan lagi. Gue naik oto kayu. Apa tuh? Jadiii… itu tuh sejenis kendaraan umum disini. Tau truk kuning yang biasa buat ngangkut pasir kan? Bagian belakangnya dimodifikasi dengan dikasih penutup dan bangku-bangku penumpang gitu. Itu dia yang namanya oto kayu, guys. Oto kayu ini yang akan nganterin gue ke Desa Denge. Doi berangkat setiap hari mulai jam 9 pagi dari terminal Mena. Nah, dari Desa Denge ini kita mulai melakukan trekking sepanjang 9 km menuju Wae Rebo. Lokasi Desa ini emang yang paling deket sama Wae Rebo.

Akhirnya sampe di Desa Denge sekitar jam 2 siang. Gue pun ngga langsung trekking ke Wae Rebo. Satu, pegel naik truk di jalan yang ngga bagus selama 4 jam. Kedua, perjalanan ke Wae Rebo bagusnya dimulai dari pagi-pagi banget karena katanya bakal beresiko kalo jalannya mulai dari siang sampe malem. Selain serangan sinar matahari, ada juga ancaman longsor. Gue pun nginep semalam lagi di home stay milik Pak Blasius yang namanya Wejang Asih. Beliau ini orang asli Wae Rebo loh.

102.jpg

D-day! Akhirnya dimulailah petualangan gue dan yang lainnya menyusuri hutan belantara menuju Desa cantik Wae Rebo ini. Treknya bener-bener menantang! Ya awal-awal sih masih belum parah karena tanjakannya ngga terlalu ekstrim. Setelah 3 jam perjalanan tuh baru deh mulai berasa. Jalanannya lebih kecil, tanjakannya curam mampus, hahaha. Udah gitu, jurang-jurang di samping bikin tambah galau *eh, was-was maksudnya, hehehe. Mendekati desa Wae Rebo, jalanan mulai menurun dan gue pun disuguhi pemandangan perkebunan kopi. Yap, kebun kopi emang menjadi sumber mata pencaharian warga Wae Rebo.

103.jpg

Finally!! Setelah kurang lebih 4 jam gue jalan, sampe juga akhirnya di desa Wae Rebo. Sumpaaah…  lelah sama capek semuanya kebayar pas gue melihat keindahan yang ditawarin sama desa kecil ini. Rumah-rumah adat berbentuk kerucut yang menjadi ikon dari Wae Rebo, dan pemandangan gunung-gunung di sekitarnya bener-bener manjain mata gue banget. Yeaaayy!

105.jpg

Oh iya, rumah kerucut yang gue sebutin tadi itu namanya mbaru niang. Ada tujuh mbaru niang yang berjejer rapi. Menurut penjelasan warga sekitar, rumah-rumah tersebut tadinya sudah dalam kondisi cukup rusak. Bahkan, pernah jumlah rumah cuma 4 buah aja, ckckck. Tapi, belakangan rumah-rumah tersebut dipugar dan dibangun lagi berkat bantuan dari sebuah yayasan swasta dan juga pihak pemerintah. As a result, Desa Wae Rebo dengan mbaru niang yang khasnya pun jadi terlihat indah lagi.

Buat lo yang berencana kesini suatu saat nanti, lo bakal dikenai biaya 250 ribu untuk menginap disini. Itu udah termasuk 3 kali makan lho. Atau kalo lo ngga mau nginep dan langsung turun lagi ke Denge abis puas berfoto ria, lo cukup membayar 100 ribu buat retribusi. Yaa segitu worth it banget lah, beneran deh. Gue sendiri milih nginep aja, itung-itung pengen ngerasain gimana rasanya hidup dalam kondisi yang bisa dibilang cukup terbatas. Iya, meskipun Desa Wae Rebo udah punya akses listrik, tapi warganya masih melarang adanya penggunaan barang-barang elektronik kayak tv. Ini sebagai wujud mempertahankan tradisi leluhur mereka. Waaah, salut banget ya.

104.jpg

Hmmm, itu dia guys sedikit cerita gue pas kemaren jalan-jalan ke Desa Wae Rebo di NTT. Indonesia emang punya banyak banget tempat wisata yang badaiii ya. Makin bangga! Semoga Wae Rebo ini nantinya bisa se-hits tempat-tempat wisata lainnya, amiiin. Gimana, udah rencanain kapan mau main ke Wae Rebo? See you!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s